ketika di kantor pajak

Jum’at 18 Jan 2013.

saya izin berangakat kantor siang untuk mengurus NPWP. Karena tidak bisa melakukan pendaftraran secara On-Line, ngikutin saran teman saya “Badoy” kemarin “udah langsung aja buat di kantor Pajak nya, cepet kok 10 menit langsung jadi.”

Awalnya, saya ingin membuat di Jl Rasuna Said, tapi kata mama’ saya buatnya di Pancoran aja, karena nanti bakal dioper kesitu juga. Ternyata benar, ketika saya sampai di Kantor Pajak Pratama Pancoran, saya salah masuk, itu khusus untuk pelayanan Mampang Prapatan, sedangkan untuk Kelurahan Kuningan Timur dan Karet Semanggi, itu di Kantor Pajak Pratama Setiabudi 3, jaraknya kurang lebih 100m dari pelayanan Mampang tadi.

Sampai disana, saya celingak-celinguk, kebingungan, ga ada satpam atau bagian informasi yang dapat saya tanya, harus kemana dahulu saya jika untuk membuat NPWP. Ramai sekali, dan semua sibuk dengan urusannya masing-masing. Akhirnya saya menemukan tombol antrian, saya pilih NPWP, saya ikut mengantri di loket NPWP dan PKP. Setelah pada urutan antrian saya, saya maju dan bilang;

“mas saya mau daftar baru NPWP”

“KTP nya mana?”, (setelah saya kasih ktp saya) “mba foto kopi KTPnya di luar, terus ambil formulir yang ada di depan sana, cari aja mba.. ada kok disana, nanti kasih lagi kesini..”

ngedumel deh..

Udah nunggu lama, sampe ngantuk2, ternyata harus ngisi form yang ada di depan itu, mana banyak loker, jadi kudu nyari dan buka satu-satu, udah gitu foto kopi ktp di luar, deket halte sekitar 30 meter dari depan kantor pajak setiabudi 3. Herannya, kok kantor pajak ga ada orang yang stay untuk bag. informasi yah? dan ga ada mesin foto kopi, padahal dimana-mana udah ada untuk kebutuhan palayanan, ckckck. tiap bulan, tahun, bahkan mungkin hari masyarakat dipungutin tuh pajaknya. Ga Makanan, Jalanan, Listrik, Air, Tanah, Bangunan, Pakaian, ckckck itu duitnya abis kemana? Gaji Pegawai Negeri?? Gaji besar kontribusi nyatanya apa? bahkan untuk pelayanannya aja belum bagus. Paling tidak buat aja alur2 informasi bila tidak ada orang disana, misal, untuk buat NPWP harus mengambil form apa, sediakan foto kopi KTP terlebih dulu, lalu setelah itu apa dan apa.

setelah itu, saya memberikan foto kopi KTP dan formnya, mas nya bilang, “nanti tgl 29 datang ke lantai 3 bag. extend”, saya tanya, “untuk apa?”, “ngambil kartunya laah..”, “ooh, iya mas, trimakasih.”

padahal di dinding itu ada tulisan, bahwa penanganan untuk pembuatan NPWP 1 Hari penyelesaiannya. Ini yang ga konsisten pelayanannya atau tulisan yg ada di dinding itu yang salah? ckckck. Indonesiaaaaaa…

sekian cerita saya, semoga dapat mengambil pelajaran dari apa yang telah saya alami..

salam,

ruchmishaaryhaflii

Senin, 21 Januari 2013

@cdc Karet, Jakarta

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s