Serunya ber-ODOJ

Udah pada tau kan ODOJ itu apa? kalo belum tau gak gaul buangeet.. AHAHAHA
*caritau sendiri yaa, ^_^v

Saya mau cerita sedikit.
Alhamdulillah sudah 12 hari saya gabung di grup #ODOJ1854 -tak terasa waktu begitu cepat-.
Kami terdiri dari 30 orang, ada ibu-ibu, ada mba-mba, hihihi. Perkenalan kami yang singkat, membuat kami menjadi semakin melekat #tsaah -lha iya, cuma share data diri, lalu langsung start-.

Beruntung yang mempunyai nama dengan awalan “A”, karena jatahnya selalu terdepan, HAHA. Hari pertama (hitungan hari dalam hijriyah, maghrib adalah waktu bergantinya hari) diawali oleh admin grup kita, Bunda Ani, asal Palembang yang tinggal di Timika, Papua. Berlanjut ke hari berikutnya dengan list pertama menjadi PJ harian hari kedua, dan saya dapet jatah hari ketiga.
Gak kebayang awalnya, baru aja kenal, udah dikasi amanah jadi PJ harian, itulah.. kita kudu cepat beradaptasi dan memahami mekanismenya, khihihi. Seharian mantengin HP, mindahin kontak, udah gitu lucunya ya, ada yg pake inisial “Bidadari surga”, nama panggilan yang beda dengan nama aslinya, scroll ke atas liat history chat udah kejauhan amat, puyeng, hahaha. Itulah nikmatnya. Ampe diomelin mama doong; “Haapeeee muluu dari tadi, ngejogrog disitu”. AHAHAHA.
Alhamdulillah lancar pas tiba harinya gue jadi PJ Harian, ampe dipromote buat jadi PJ terus.. -gegara ada yang berhalangan untuk jadi PJ Harian-.

Naah, hari ini pagi tadi, Ibu titi yang jadi PJ-nya, Ibu titi gak tau gimana caranya copas List Tilawah di WA itu gimana. Mikir keras deh gue, ahahaha. Sama kaya kaka gue ternyata, dia alesan mulu, padahal masih jauh jatahnya karena namanya dari “Y, Yama”.

“Pi, entar jatah PJ gue, elu aja yak yang jadi PJ-nya, ribet gue sama anak-anak”,
“ogah, enak aje, belajar laa..”,
“engga ah, ribet, udaah eluu ajjaa ya ya yaak”,
“pffttt”.

Akhirnya, gue coba deh tuh ngejelasin dengan bahasa yang paling sederhana, karena mis-komunikasi ternyata pas gue bilang “icon copy”, “paste”, “scroll”. Tantangan banget, ngejelasin lewat chat untung masih sedikit tertolong sama screencapture -alhamdulillah-.

ibu titi : mba sudah saya copy, tapi ko ga muncul “paste”-nya yaa? dimana ya “paste”-nya? XD
gue : *mikir keras* di kolom chat (yang buat ngetik itu) di hold/teken lebih lama sampai muncul kata “paste” atau tempel.
ibu titi : oh tempel yah?
gue : iyaa bunda cantik.. ๐Ÿ™‚
ibu titi : saya coba dulu yaa..

ibu titi : ngeditnya gimana yaa mba? XD
gue : *kirim gambar* | di kolom chat itu bisa geser keatas bunda, terus edit deh.. sebelum di kirim, boleh coba bunda kirim ke aku sebelum ke grup buat percobaan..
ibu titi : oke, saya coba lagi yaa..
gue : iyaa bunda..

selang beberapa waktu, akhirnya ibu titi berhasil kirim ke grup untuk update list tilawah hari ini, diakhirnya diselipkan ucapan terimakasih buat “mba alfi”.
Karena ibu titi share di grup, kaka gue dan ibu meily menanggapi deeh itu.. -ibu meily pernah tanya untuk download alqur’an di android, karena alqur’annya hilang waktu nemeni anaknya sekolah-.

ibu meily : belajar apa ya ti? ๐Ÿ˜€
kaka gue : apa tuu apa tuu kaka alfii.. XD XD
ibu titi : saya habis belajar copas list tilawah sama mba alfi.. alhamdulillah akhirnya berhasil.. ๐Ÿ™‚
kaka gue : kemarin sii yama juga mau diajarin.. tapi yama nya gak mau nyimak.. malah kabooorr XD XD XD + emote lari

ngahahahahahaa…
udah gitu aja cerita singkatnya..

kesimpulannya, pernah denger entah dari siapa lupa,
kalo orang pinter itu dia mampu menjelaskan dengan bahasa yang sesederhana mungkin, bisa membuat orang yang bener-bener awam mengerti dan bisa. ๐Ÿ™‚
so, jangan ngaku pinter dulu deh kalo ga bisa ngejelasin ke anak kecil -loh apalagi ini ga nyambung?- ahahaha..
sebenernya mirip-mirip gitu,
karena Rasul bilang, eh apa Allah ya? deuh banyak lupanya–banyak dosanya siih :’D
begini dah kurang lebih; “maka ajarkanlah dengan bahasa yang mereka mengerti..”.

Join di ODOJ, alhamdulillah banget, bisa lebih menjaga iman yang naik turun, gue sampe bikin istilah “teman-teman syurgaku”, lebay? biarin ๐Ÿ˜›
Karena memang ga ada teman yang lebih baik, selain teman yang saling mengingatkan dalam kebaikan dan kesabaran, apalagi ini yang menyatukan kita adalah Al-Qur’an.
Sempet nyesel, nyesel banget malah.. nyesel kenapa ga dari bulan-bulan kemarin aja gabungnya??
Yeah karena masalah mis-komunikasi sih, gue waktu itu waitinglist ampe sebulan lamanya, kebayeng deh galaunya, labilnya, mana siklus hormon lagi ga bener, makin jadi aja deh. ๐Ÿ˜ฆ
Akhirnya sekitar tanggal 5/6 Januari baru gabung ikut mengaji, diawal saya mulai dengan lelang Juz gue, karena udzur. Namun semangatnya terasa sekali dan bikin iri, karena gue belum bisa baca Al-Qur’an ketika itu..
Gue sangat bersyukur sekali gabung dikomunitas ini, buat gue lebih semangat lagi, semoga istiqomah.. aamiiiin.

Yuk Join bagi yang belum Join ODOJ, dan rasakan sendiri manfaatnya! ๐Ÿ™‚

Rabu, 15 Januari 2014
Jakarta.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s