Tag Archives: keluarga

my little brother

Posted on August 3, 2011 by aphie3


menyebalkan tapi ngangenin,
ngeselin tapi ngegemessin,
bikin naek darah tapi sayang..
uuuuuuuuhhhhh
Muhammad Ridwan Ash Habul A’raf a.k.a ridwan ato uwan biasa dipanggil di rumah
qt selalu bertengkar, buat onar dan gaduh
gak bisa akur walau hanya 5 menit saja.. hahahaa
kamar sebelahan, klo brantem adu bacot sampe adu jotos sama2 nagis dan bonyok *lol
kadang kasihan, tapi sering banget bikin kesel.. *tetep aja gak tega :’)
kalau jauh, bikin rindu.. tapi kalo udah ketemu akurnya sebentar doang.. *>:)
bae kalo ada mau’a doang :p
kadang lucu liat tingkahnya yang masih kayak anak SMA..
kadang takut dan kasihan liat temen2′a yang suka kongkow2 gak jelas, khawatir kebawa.. emang dia orang’a gampang kepengaruh..
kadang terharu kalo lagi dateng omongan dewasa’a.. huhuhuu
klo inget dulu waktu TK di lampung, ada2 aja tingkahnya..
ilang di deket lapangan bola, ngerinya ilang di hutan.. kata’a lagi maen buaya2an..
waktu MI, nangis gara2 diisengin sama temen sekelasnya.. temen sebangkunya ngadu ke gw; “kakak alfi ridwan nagis noh di kelas sama c eki”
eki terkenal nakal dan bengal di kelasnya, sontak gw samperin c ridwan dan labrak c eki..
sampe waktu ada anak matrik keja jatoh lu maen sepeda sampe bocor kepala’a, gw yang marah2 ngebelain..
makin gede makin bandel.. *haha maklum ababil
diem2 ngambil duit mama’, gak bisa liat duit nganggur/geletak..
tiap hari ada aja tingkahnya yang ngejengkelin mama’..
mama’ marah2 bukan’a gak sayang, mama’ sayang banget sama lu..
abang, kk, gw juga sama.. walau sering ngejengkelin tapi tetep aja gak tega sama sodara sendiri..
qt harus bisa tetep kompak, walau q tau dan sadar banyak yang “tidak suka” jika keluarga qt sukses, bisa mandiri.. pengen’a “melarat” terus..
nanti.. ya, nanti.. suatu saat nanti qt tunjukkan sama mereka!
sudah cukup air mata perih yang mengalir selama bertahun2 semenjak mendiang papa gak ada.
qt harus bisa berdiri diatas kaki qt sendiri!
tapi tetap mama’ mengajarkan qt untuk tidak boleh benci, dan berbuat hal yang sama kepada mereka, tetap berbuat baik.. tetap sabar dan bersyukur
gw yakin qt bisa!

Advertisements

taushiyah shubuh

Posted on September 26, 2010 by aphie3

 

Liburan lebaran lalu, aq ikut ipar ke kampungnya di Tegal (kali ke dua aq kesana).. ada beberapa yang dapat q share disini.
ketika sehabis sholat shubuh berjamaah dengan ipar q (coz kk q sedang haid), aq berniat sekali untuk tidur selepas sholat waktu itu namun ternyata ipar q membalikkan badan’a dan bertanya kepada q..
“sering baca almatsurah?”
“hmm.. (senyum2)”
“kalo sering baca bagus, kalo enggak.. kan suka sibuk tuh kadang jarang baca. Dalam almatsurah itu ada tiga bacaan yang istilahnya jadi pamungkasnya. Pertama, saya ridha dengan Allah sebagai Rabb dan dengan Islam sebagai jalan hidup, dan dengan Muhammad sebagai nabi dan rasul ; menyatakan kalo qt Ridho. Kedua, syahidul istighfar Ya Allah Engkau adalah Rabb saya, tidak ada Illah yang erhak disembah kecuali Engkau, Engkau menciptakan saya, dan saya adalah hamba Engkau, dan saya di atas perjanjian Engkau dan janji Engkau sesuai dengan kemampuan saya. Saya berlindung dengan Engkau dari kejahatan apa yang saya perbuat; saya mengakui dengan nikmat Engkau ke atas saya; saya mengakui dengan dosa saya, maka ampunilah saya karena sesungguhnya tidak ada yangg mengampuni dosa kecuali Engkau ; ini ibarat kate garansi klo qt baca pagi hari maka ketika qt meninggal sebelum sore maka insya Allah husnul khatimah, dan begitu juga ketika qt baca disore hari, ada hadits’a –nanti klo sy dapet saya update–. Ketiga, dzikir yang memperberat amalan qt subhanallah wa bihamdih subhanallah-il adziim. Kalo ada yang bilang almatsurah itu bid’ah, sebenernya almatsurah itu bukan buatan’a Hasan Al Bana tapi Hasan Al bana membukukan dan terkesan mengurutkan, mungkin itu yang mereka tekankan untuk bilang klo almatsurah itu bid’ah. Karena dzikir itu kan mengingat, dan bebas mau dzikir apa aja tidak harus habis baca ini lantas baca bacaan itu.. gitu, dan untuk berapa2 kali dalam dzikir itu misalnya 3x, 10x, 100x itu memang ada hadits’a”
“hmm.. begitu”
dan lupa bahas apa tiba2 deh nyambung ttg sholat..
“Dalam sholat itu kan ada 3; berdzikir, berdo’a –atu lg lupa–. Ketika qt sholat, qt berusaha untuk khusyu’ karena akan berdampak dalam kehidupan sehari2 qt –iya ya, mungkin itu yg dibilang Sholat adalah tiang agama– dan ketika qt sholat, hadirkan qt benar2 menghadap kepada Allah jadi ketika qt membaca bacaan sholat, qt bukan membaca tapi qt sedang berbicara langsung dengan Allah. Ketika qt sholat maka perbanyaklah do’a dalam sujud2 qt, sebenernya ada juga yang berpendapat kalo berdo’a itu juga bisa ketika qt berdiri tapi ini tidak banyak yang menggunakan pendapat ini, kenapa ketika sujud atau duduk diantara dua sujud? karena itu saat2 terdekat qt dengan Allah, makanya ketika qt sholat pasti beda lama’a ya karena tergantung do’a2 qt itu. Tapi kalo ini dipraktekkan saat berjamaah, sulit.. karena kan qt ngikutin imam, nah imam juga kan macem2 ada yang cepet bacaan’a ada yang lama, yang utama qt dahulukan dulu Al Fatihah karena Al Fatihah itu kan wajib, jangan sampe gak dapet. Nah, karena saat berjamaah qt sulit menerapkan itu maka sempurnakan dengan sunnah. Mindset ketika qt sholat juga harus dirubah, bukan hanya menggugurkan kewajiban tapi bentuk rasa syukur qt, ketika shubuh, dzuhur, ashar dsb”
“hmm.. ya”
dan lupa juga bahas ini itu tiba2…
“Nah, kek nanti alfi menikah misalnya; alfi taat sama suami bukan karena alfi cinta ato sayang sama dia, tapi karena Allah yang menyuruh dan Rasul mencontohkan.. jadi akidah qt harus diluruskan kembali. Niatan untuk berrumahtangga, bukan karena ingin mempunyai keturunan atau yang lainnya tapi karena Allah, jadi ketika berumahtangga tidak mendapatkan keturunan atau yang lain2nya itu tidak putus asa atau merasa Allah seakan tidak adil padanya. Sama halnya berbakti dengan orang tua, bukan karena orang tua qt telah melahirkan dan membesarkan qt lantas qt berbakti dan sayang pada mereka, tapi karena Allah menyuruh untuk berbakti kepada orang tua qt, bahkan Ridho Allah tergatung Ridho’a orang tua, tapi.. ketika orang tua itu menyuruh atau mengajak qt kepada kemungkaran maka qt boleh tidak mentaatinya seperti dalam surat Al Luqman.. dan Rasulullah juga mencontohkan, jadi ibadah qt bukan karena orang tua kita tapi karena Allah dan Rasul Nya yang mencontohkan.”
dan akupun meng-angguk2 iya..

subhanallah, begitu cepat Engkau menjawab do’a2 ku Rabb.. alhamdulillah,
ketika akhir ramadhan, q sedih berpisah.. merasa belum banyak berbuat apa2 di bulan nan suci itu.. dan aq pun berdo’a agar tidak lepas amalan2 ketika bulan Ramadhan saja tapi terus kedepan’a. Subhanallah Allah punya cara’a sendiri untuk mengingatkan hamba2Nya..

ada banyak hikmah atau pelajaran hidup yang q dapat setiap harinya ketika liburan, dari orang2 sekitar q.
Alhamdulillah, aq bersyukur pada Allah.. aq bisa mengambil hikmah dari setiap hari yang ku lewati, ini juga karena Allah yang menggerakkan qolb, akal dan pikiran q.

Liburan

Posted on May 7, 2010 by aphie3

 

Liburan ke bandung kali ni seperti biasa kaka’ beserta keluarga, mama’ dan adikku kini.

Foto ni ketika kita di Kampung Daun, beuh mantabz banget view’a sejuk  pula.

Tapi, sebelumnya qt dapet musibah, mobil qt diserempet angkot. Beuh parah body depan ancur, mpe lampu kanan’a masuk ke dalem. Parah mang tuh angkot, maen serobot2 aja.. mana udah tua lagi sopir’a, udah gitu malah marah2 ma qt..walhasil jadi rame kan tuh. Ujug2 sopir’a minta ganti rugi, ya qt gak setujuah dun. Gw liat ndiri, angkot’a yg salah. Klo gak percaya liat aja, mobil qt?!.. gw juga ngerasa klo mobil qt mpe keseret ½ meter!!!..mana Ali nangis coz kepentok dasbor depan mobil, Alhamdulillah gak berdarah..(kasian bgt Ali)

Yah mama’ gak mu kalah dun, keluar bawa dompet’a yg KOPASUS…beuh, langsung qt tantangin lagi, proses aja ke kantor POLISI! Harus’a qt yg minta ganti rugi!!. Tuh supir gak gentar lagi, akhirnya qt digiring ke kantor polisi terdekat. Tapi anehnya malah muter2 gak jelas…jaah ni mah die’a yg ciut nih. Mana mama’ telp om Anwar yg ABRI juga di daerah Lembang. Akhirnya malah diberentiin di rumah bapa’ supir itu.

Abang ipar c kalem aja, gak tega dia. Tapi, mama’ gak mau..secara tuh sopir dah ngatain abang gw duluan jadi naik pitamlah. Akhirnya pak sopir ngajak damai, ternyata dia juga supir cabutan alias bukan supir asli yg harusnya narik. Dan qt digiring lagi bareng om Anwar ke nyang punya angkot.

Disitu deh dapet uang ganti rugi’a..

Eh pas udah liat jam, uda jam 14.20 . . gubrak pada belum sholat dzuhur. Gara2 kecelakaan tadi panjang urusan’a, mana perut jg keroncongan pula. Akhir’a qt ke Kampung Daun, rest disana.. qt sholat, makan & istirahat disana mpe maghrib..pulang’a nginep dihoz,. Walau cumin sehari-semalem, tapi manstbh beneer..kebersamaan’a ku rindu selalu, sayang kurang atu lagi Abang gw gak ikut.. T_T

07 Mei 2010

Perpusakaan Politeknik Telkom